Ahad, 22 Januari 2017

Cerpen 2016: Bukan Milikku


lama tak update cerpen. Nak cerpen secoet. Cerpen 2016 ye. cerpen for 2017 coming soon.. jemput baca. Apa yang tak kena terus comment k. 



ANGIN yang sepoi-sepoi bahasa itu sesekali menampar lembut wajah milik Aina Sofea. Dia melemparkan pandangan ke tengah laut. Hati yang rawan cuba dirawat. Bimbang luka itu bakal berdarah kembali. Cukuplah sekali hatinya berdarah teruk. Dia tekad. Luka itu harus dijahitnya kembali. Siapa lagi kalau bukan dia? Hanya dia yang mampu menjahitnya kembali. Merawat agar tembok hati kembali kukuh.

            Sekali bah sekali pantai berubah. Begitu juga dengan hati manusia. Dia insan biasa. Insan bergelar wanita. Insan yang hatinya lemah. Pada luaran, dia memang nampak cekal tetapi hatinya luka. Luka yang bakal meninggalkan parut buat selama-lamanya.

Sabtu, 21 Januari 2017

TIADA LAGI MINI NOVEL EPM

Assalamualaikum semua..

Maaf kerana lama tidak bersiara. Kebelakangan ini agak sibuk dengan pelbagai urusan. So bila dah ada kesempatan update blog ni, saya nak beritahu sikitlah ye. Maaf kerana mini novel EPM tidak lagi diupdate ke dalam blog. Saya sedang mengedit manuskrip tersebut dan bakal dihantar ke penerbit. sekiranya lulus, alhamdulillah. sekiranya tidak, saya akan habiskan sahaja di blog ini.

kepada follower mini novel ini (ada ke? :P) harap maaf. terima kasih kerana sudi membaca mini novel Encik Pemilik Hati. nantikan karya yang tidak seberapa dari penulis baru ini. Terima kasih...


Jumaat, 6 Mei 2016

Mini Novel: Encik Pemilik Hati 6


Bab Enam

AMANDA mengambil tempat di hadapan kedua-dua ibu bapanya. Puan Hamidah merenung tajam manakala Encik Azizi hanya membaca surat khabar. Malas ikut campur. Tipikal watak bapa dalam novel. Baca surat khabar, minum air, dan keluar. Itu sahaja.

“Mak nak cakap apa dengan Aman?” soal Amanda yang tidak betah direnung tajam oleh emaknya.

Start esok, Aman kena buat apa yang mak suruh” Puan Hamidah bersuara tegas.

Rabu, 27 April 2016

Mini Novel: Encik Pemilik Hati 5


Bab Lima

“ASSALAMUALAIKUM..” ujar Puan Hamidah setelah melangkah masuk ke dalam rumah. Encik Azizi mengekori dari belakang. Sepi. Ke mana pula anak gadisnya itu? Keluar dengan Fiqri ke? Tapi tadi dia terserempak dengan Fiqri ketika dalam perjalanan pulang ke rumah. Tak ada pula Amanda bersama lelaki itu. Mesti berlingkar di atas katil lagi. Matahari dah nak terbenam semula pun tak reti nak bangun lagi. Dia menapak ke bilik Amanda.

            Pintu bilik dibuka. Di dinding-dinding bilik Amanda, jelas kelihatan beberapa gambar rocker yang diminatinya. Dalam diam, Puan Hamidah bersyukur kerana anaknya itu tidaklah sekeras mana. Apabila dipujuk dan dirayu, lembut juga akhirnya. Kalau kena dengan caranya, mesti cair punya.

            Amanda tidur pulas di atas katil. Komputer riba masih terpasang di sisinya. Puan Hamidah menggelengkan kepalanya. Dengan kompuiter riba yang masih on, kepala atas keyboard komputer, elok sangatlah perangai anak dara seorang ini! Sampai bila Amanda nak jadi begini? Dia harus segera memulakan misinya.

Isnin, 11 April 2016

Mini Novel: Encik Pemilik Hati 4


 RANCANGAN Jalan-jalan Cari Makan yang disiarkan di televisyen sedikit sebanyak telah menarik minat Amanda untuk menonton. Hidangan makanan yang nampak lazat berjaya mengecurkan air liurnya.

            “Untunglah kau jadi pengacara. Berjalan sambil rasa makanan dekat tempat orang. Aku ni? Rasa masakan Cikgu Midah aje ler..” bebel Amanda sendirian. Ini kalau dengar dekat Cikgu Midah, mahu meletup rumah. Hehe.

            “Aku nak cari suami kaki travel lah. Setiap bulan ke sana sini. Ceh, berangan!” sambungnya.

Alunan lagu kedengaran kuat. Amanda merungut. Siapa pula yang kacau aku ni! Dia bangkit dari sofa dan berjalan ke arah meja makan lalu mencapai telefon bimbit. Tertera nama Fiqri di skrin. Segera disapu skrin dan menjawab panggilan itu. Niat mahu mengusik merajai hatinya.