Ahad, 13 Mac 2016

Mini Novel: Encik Pemilik Hati 2

Posted by Normah Zainul at Ahad, Mac 13, 2016
Reactions: 
4 comments

FIQRI menghidupkan motor Yahama C70 milik arwah abahnya. Sekali percubaan, tidak hidup pula. Dua kali percubaan, juga tidak hidup. Fiqri turun dari motorsikal. Entah apa pula masalahnya motor ini. Fiqri menepuk-nepuk seat motorsikal yang sudah koyak di merata-rata tempat itu. Masa orang nak gunalah dia nak rosak. Akhirnya, Fiqri mengambil keputusan untuk jalan kaki sahaja ke rumah Amanda. Ambil angin sambil buang lemak.
            “Nak kemana tu Pik?” soal emaknya yang berada di pintu dapur. Pelik juga tengok Fiqri keluar berjalan kaki.
            “Rumah Aman sekejap mak..” laung Fiqri yang sudah jauh di halaman rumah.
            “Kirim salam semua..”pesan emaknya.
            Fiqri mengangguk dan mengangkat tangan kepada emaknya. Langkah diteruskan menuju ke destinasi yang ingin dituju.
            “Perjalanan jauh tak ku rasa..kerna hatiku melonjak sama...ingin berjumpa Aman dan keluarga yang selalu bermain di mata..” Fiqri menyanyi riang dalam perjalanan menuju ke rumah Amanda. Sudah lama dia tidak bertemu sahabatnya itu.
            Pon! Pon!
            Fiqri terkejut. Langkahnya segera diatur ke tepi jalan. Mujur tak tergelincir masuk bendang. Kalau tidak, sia-sia perjalanannya ke rumah Amanda. Fiqri segera berpaling untuk melihat gerangan insan bertuah yang berani membunyikan hon kepadanya.
            Hafiz Talam mengangkat kening kepadanya. Bibirnya mengoyak senyuman. Fiqri mengetap bibir. Geram. Ingatkan siapa, rupanya mamat talam ni.
            “Kau ni Pit Talam. Buat terkejut aku saja. Kau nak ke mana?” soal Fiqri seraya menghampiri Hafiz Talam.
            “Minta maap ler, kau tu jalan tengah-tengah jalan. Aku nak  pergi ambik talam dekat rumah Cik Esah” Hafiz Talam sengih.

 

Dunia Cik Writer Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea