Catatan

Tunjukkan catatan dari April, 2014

MINI NOVEL: DIA KESAYANGANKU 4

Imej
MALAM itu aku duduk di taman mini berhampiran kolam ikan peliharaan Tan Sri Zaid bertemankan bintang-bintang yang galak memancarkan cahayanya.
            Fikiran jauh melayang. Umi dan Abi! Sudah lama aku tidak menghubungi mereka. Rindu usah dikata..Aku mengerling jam tangan..Sudah pukul 10 malam..Esok sahajalah aku telefon mereka..Aku berangan lagi...
            “Hah! berangan!” sergah Ed dari belakang.
            “Opocot mak kau terabur” latahku. Dada aku usap bagi menenangkan gelojak sebentar tadi. Ed menayang sengihan ‘kerang busuk’nya. Tanda ‘peace’ diangkat  kepadaku.
            “Kau ni Ed, suka sangat terkejutkan aku..kalau aku mati macam mana? Kau suka kan?” ujarku geram. Mukanya berubah. Eh dia terasa ke? Aku mulai tak senang duduk. Risau akan kata-kataku yang mungkin boleh mengguriskan hatinya.
            “Siapa cakap aku suka kalau kau tak ada di sisi aku?” suaranya serius. Aku pulak naik kecut. Aduh ‘bulan mengambang’ ke mamat ni. Aiseyhh ! Air liur kutelan. Peluh di dahi…

MINI NOVEL: DIA KESAYANGANKU 3 (EDITED)

Imej
MAJALAH Hijab yang berada di tangan ku selak rakus. Cantiknya! Koleksi tudung yang digayakan amat menarik hatiku. Tanpaku sedar, Puan Zri Zazarina tersenyum memandang kelakuanku. 

“Seronok nampak?”

Terkejut aku dibuatnya. Mujur sahaja tidak tercampak majalah ini. Aku tersenyum ke arahnya. 

“Cantikkan tudung ni mama?” aku menunjukkan gambar sehelai tudung kepadanya. 

“Ye, memang tak dapat dinafikan kecantikannya tapi Scha kena ingat. Kalau nak beli tudung, pastikan labuh menutupi dada. Itukan etika pemakaian Islam” nasihat mama meresap masuk ke dalam mindaku sebelum diproses dan disemat kukuh agar tidak hilang begitu sahaja. 

“Thanks for the advice ma” aku memeluknya. Dia juga membalas.

“Kita ni sesama Islam, mama wajib beri tunjuk ajar dan teguran if Scha salah”

“Tegurlah Scha ma, bimbinglah Scha ke jalan yang lurus” ujarku. Dia hanya mengangguk. 

“Ada drama air mata lorh” sapa satu suara dari belakangku. Puan Sri Zazarina hanya tersenyum. 

“Isy, sibuk aje kau ni!” marahku kepada Ed. Marah man…

MINI NOVEL: DIA KESAYANGANKU 2 (EDITED)

Imej
AKU berteleku di atas sejadah, mengenang dosa-dosa zaman silam. Ya Allah, ampunilah aku. Sungguh banyak dosa yang aku lakukan. Entah mengapa, terasa tenang apabila memakai telekung. Suatu perasaan yang tidak pernah ku rasai singgah di hati. Perasaan gembira dan tenang. Teringin hendak menutup aurat. Dulu, umi dan abi selalu nasihat aku tapi darah mudalah katakan, mana nak layan sangat nasihat orang tua. Allah S.W.T berfirman: (QS.Al Ahzab:59): “Hai Nabi, katakanlah kpd isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, & isteri-isteri org mukmin, hendaklah mereka menjulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka,yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu.Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”
            Aku meraup muka lalu bangun membuka telekung. Sejadah yang terbentang segera  dilipat. Aku mencapai tuala yang tergantung kemas di penyidai dalam bilik tetamu rumah agam itu. Tombol pintu aku pulas.             Mataku tertancap pada fig…

MINI NOVEL: DIA KESAYANGANKU 1

Imej
WOI lama tak nampak? Sampai hati tak bagitahu dah balik sini” sapa seorang lelaki sambil menepuk bahu aku. suara garau yang amat aku rindui!
“Assalamualaikum! Cik abang” perli aku sambil melemparkan senyuman sinis. Hampir tersembur air yang sedang aku nikmati.
“Err alamak... waalaikumussalam. Kau perli aku ya? Sorry he he he...”
“Jom lepak rumah aku malam ni. Mama tu sibuk sangat tanya mana anak kesayangan dia. Aku pulak jealous. Ha ha ha”
‘Senyuman yang sangat aku rindui. Gelak tawanya membuatkan aku tersenyuman simpul ke arahnya’. Arghh! What’s wrong with you Scha. Wake up!’ aku bermonolog di dalam hati.
“Tengok la nanti kalau aku rajin aku pergi” kataku acuh tak acuh. Sengaja aku mahu memancingnya.
“Ala janganlah macam tu bucuk-bucuk. By the way mama ada buat chocolate moist cake. Kau tak teringin ke nak rasa? Kalau tak nak tak apa aku volunteer habiskan” confirm minah ni sangkut punya. Dia sedang cuba menarik perhatian sahabatnya itu.