Cerpen: Ku Izinkan Kau Pergi






Play then replay. Dengar banyak kali while baca cerpen ni..In shaa Allah menangis. hehe..selamat membaca. Maaf ada terkurang atau terlebih. Leave ur comment..


2 tahun lepas

AKU memandang sekujur tubuh yang terbaring lemah di atas katil hospital. Air mata yang menitis segera aku seka. Bimbang sekiranya dilihat jasad yang lemah itu.

          Faiz membuka matanya perlahan-lahan. Kepala dipalingkan ke arahku. Dia melemparkan senyuman. Senyuman yang penuh kehambaran. Senyuman di sebalik kesakitan.

          “Kau rehatlah dulu...” kataku kepadanya.

          “Aku rindu kau...” suaranya lemah sekali. Aku cuba menahan empangan mata yang kini menunggu masa untuk pecah.

          “Aku pun rindu kau..” aku tewas! Sekali lagi air mataku mengalir.

          Terketar-ketar tangan Faiz menghulurkan tisu kepadaku. Aku menyambutnya.

          “Kau tak boleh menangis lagi..Kau kena tabah sebab lepas ni tak ada lagi orang yang nak hulurkan tisu bila kau sedih..” katanya tersenyum.

          “Ke..kenapa ca..cakap macam tu?” aku cuba bertutur meskipun tersedu-sedan akibat menangis.

          “Lepas ni aku tak boleh lagi berada di sisi kau. Tak ada lagi orang yang akan usik kau, marah kau dan cemburu dengan kau..”

          “Janganlah..” belum sempat aku menghabiskan ayat, dia menunjukkan isyarat supaya berdiam.

          “Dengar aku nak cakap, kau kena tabah, kuat...Cuba cari pengganti aku. Aku tak nak tengok kau sedih sebab bila kau sedih aku juga turut sedih. Maafkan aku kalau selama ni aku ada buat salah pada kau..Aku ada sakitkan hati kau. Halalkan makan minum aku..” bicaranya kadangkala terhenti dek kerana perasaan sebak yang cuba dikawalnya. 

          “Aku maafkan kau. Aku pun nak minta maaf pada kau”

          “Kau tak ada salah pada aku.. Aku nak kau tahu, kau berada di carta nombor enam dalam hati aku selepas Allah, Rasulullah, Islam, Mama dan Papa.” tangannya cuba membentuk bentuk hati.

          “Maaf cik, pesakit perlu dibawa ke bilik pembedahan sekarang” seorang jururawat mengetuk pintu dan memaklumkan perkara itu. Aku hanya mengangguk lalu bangun dari kerusi.

          “Ingat jangan sedih. Allah ada bersama hambaNya. DIA tahu apa yang terbaik untuk kita. Sampaikan salam aku pada kawan-kawan kita. Selamat hari raya. Maaf zahir dan batin. Sekali lagi maafkan aku sebab tak ada di sisi kau pada hari raya ni.  Assalamualaikum sayang” dia sempat memberi nasihat dan melemparkan senyuman yang manis sebelum dibawa pergi oleh tiga orang jururawat.

          Aku terduduk di atas kerusi. Faiz, insan yang bertakhta di hatiku. Mulanya hanya sebagai rakan kini bertukar menjadi kekasih hati. Entah mengapa aku berasa bahawa dia akan pergi meninggalkan aku buat selama-lamanya. Mukaku yang basah dengan air mata, aku biarkan. Kaki perlahan-lahan kuangkat menuju ke pintu. Sebelum memulas tombol pintu, aku sempat menoleh sekilas ke belakang. Satu figura yang dicipta imaginasiku sendiri mulai memunculkan diri. Kelihatan Faiz sedang tersenyum manis sambil melambaikan tangan padaku. Figura itu semakin menjauh dan menjauh.

          Aku menangis lagi. Air mataku begitu murah saat ini. Perlahan-lahan aku membuka pintu. Langkah ku atur ke ruangan menunggu yang disediakan di sebelah pintu masuk ward itu.

          “Ann, mana Faiz?” tanya Amrul Zarieq atau lebih dikenali dengan nama Rieq.

          “Dia dah masuk bilik bedah” kataku cuba menahan sedu. Malu jika tertangkap dengan Rieq.

          “Ya Allah, aku lambat! Aku teringin nak jumpa dia” Rieq melurut rambutnya kasar. Sesal kerana terlambat. Dalam banyak-banyak rakan Faiz, Rieq lah yang paling rapat dengannya. Kekangan masa sebagai seorang penuntut di salah sebuah universiti  di luar negara membataskan dia untuk segera pulang bertemu Faiz.

          “Yang lain-lain mana?” tanyaku.

          “Dia orang dalam perjalanan. Tadi ada doa selamat sikit dekat surau  taman perumahan Faiz” terangnya. Dia mengambil tempat di sebelahku. Mukanya diraup. Jelas terpancar raut sedih pada wajah tampan itu.

          “Ann....Aku..aku rasa bersalah” dia serba tidak kena. Matanya menatap mataku. Aku melemparkan senyuman.

          “Sabarlah Rieq. Kita doakan dia selamat. Kalau nak ikut menyesal, aku pun menyesal” aku cuba menenangkannya. Dalam hatiku, terselit juga perasaan menyesal. Menyesal kerana merajuk dengan Faiz. Peristiwa sebelum ini kembali terlayar di mindaku.


TELEFON bimbit berjenama iPhone itu ku lempar di atas katil. Sebal rasanya hatiku sekarang ini. Kata-kata Faiz sebentar tadi seolah-olah meletakkan aku di carta terakhir dalam hatinya. Salahkah aku memintanya menemaniku ke majlis reunion?

          Beep! Beep!

          Satu pesanan ringkas masuk. Aku segera membukanya. Mana tahu Faiz berubah fikiran?

          Sekali lagi iPhone itu menjadi mangsaku. Kali ini ku lemparnya pula pada dinding. Skrin yang retak itu aku abaikan. Apalah sangat skrin yang retak itu jika hendak dibandingkan dengan hatiku sekarang.

          Faiz bukannya berubah fikiran malah dia hanya menghantar mesej menyatakan maafnya kerana tidak dapat menemani aku ke majlis itu.

          Arghh! Faiz memang tak sayang aku!

          Aku mengambil bantal di sisi lalu menekup mukaku. Malam itu, aku tidur dengan hati yang sebal!


“ANN..Ann.. kau okey?” panggil Rieq sambil melambai-lambai tangan di hadapan wajahku. Aku tersentak. Hilang kenangan yang berlayar di mindaku tadi.

          “Erk! Aku okey” dalihku. Masakan aku hendak menceritakan segala kekesalanku sedang Rieq juga dilanda perasaan  kesal. Aku tidak mahu membebankan lelaki itu. Kasihan dia.

          “Jom turun bawah...Budak-budak ini ada dekat bawah. Hari ni kita berbuka dekat luar sahajalah. Aku belanja..” pelawa Rieq.

          Aku menggeleng perlahan. Cuba menolak pelawan Rieq tanpa menyebabkan hatinya terguris. “Tak apalah, aku makan di sini saja. Aku nak tunggu Faiz. Kau pergilah dulu..”

          “Okey but kau ada nak tempah apa-apa tak?” tanya Rieq prihatin. Mungkin dia memahami gelodak jiwaku sekarang.

          “Tak..” jawabku ringkas.

          Rieq mengangguk seraya berlalu pergi.  Aku menghantar langkahnya dengan sebuah keluhan. Hmm, kenapalah Fiz yang sakit? Kenapa bukan Rieq? Astagfirullah! Tak baik begitu. Hatiku yang gundah-gulana itu segera ku tenangkan. Bimbang melawan takdir pula.

          Azan Maghrib kedengaran berkumandang. Aku segera menuju ke surau yang disediakan pihak hospital bagi menunaikan tanggungjawab sebagai umat Islam.

          Usai menunaikan solat, aku kembali ke tempat tadi. Mama Zita dan Papa  Syah turut berada di situ. Tidak ketinggalan juga rakan-rakan seperjuangannya yang lain. Aku bersalaman dan berpelukan dengan Mama Zita. Wanita itu tabah sekali. Aku pula yang kecundang dek tidak dapat mengawal emosi.

          2 jam berlalu...

          Pintu bilik bedah terbuka. Seorang lelaki memakai tag nama Rishad menghampiri kami.

          “Ahli keluarga Faiz?” tanyanya. Segera papa Syah dan mama Zita mengangguk.

          “Maafkan kami Encik, Puan..Kami dah cuba sedaya upaya kami bagi menyelamatkan anak Encik dan Puan tapi kanser perutnya sudah memasuki peringkat keempat. Sabarlah Encik, Puan..Allah lebih menyayanginya” selepas berkata, doktor itu menepuk perlahan bahu papa lalu melangkah pergi.

          Berita yang baru dikhabarkan tadi bagaikan halilintar yang menyerang bumi! Aku jatuh terjelepok di atas lantai. Aku seakan-akan tidak percaya dengan berita yang aku dengari tadi.

          “Faiz......” aku menyebut namanya. Juraian air mata membasahi pipiku. Mama Zita memelukku. Dia turut menitiskan air mata. Papa Syah memandang sayu ke arah kami. Rakan-rakan Faiz yang lain sedang berpelukan sesama sendiri. Mereka turut sedih dengan berita yang baru disampaikan oleh doktor tadi.

          “Mama Zita...Ann na..Nak tengok dia” aku cuba mengawal suara.

          Mama Zita memapahku untuk bangun dari rebah. 3 orang jururawat sedang menolak jenazah Faiz keluar dari bilik bedah. Sampai di hadapan kami, mereka berhenti. Aku menggagahkan diri untuk menatap muka Faiz buat kali terakhir.

          Terketar-ketar tanganku menarik kain putih yang menutupi wajah kesayanganku itu. Wajahnya tetap sama. Ada secalit senyuman di wajah kaku itu. Aku menangis lagi. Tubuh Mama Zita aku rangkul. Dia menepuk-nepuk perlahan belakangku.

          Jasad Faiz sudah dibawa pergi. Pertama kali aku lihat air mata Rieq mengalir. Bukan kerana putus cinta tetapi kerana kehilangan seorang sahabat sejati. Dan aku? Aku juga turut bersedih atas kehilangan seorang kawan merangkap kekasih.

          “Ann ikut Mama Zita balik ya? Sediakan apa yang patut. Papa Syah nak pergi uruskan jenazah” utus Papa Syah.

          “Uncle, biar kami yang uruskan liang lahad” kata Izz, sahabat merangkap geng 125ZR Faiz.

          “Kalau itu cakap kamu, uncle ikutkan saja..Terima kasih yang tak terhingga uncle ucapkan” Papa Syah tersenyum segaris. Meskipun lelaki itu tidak menangisi pemergian ananya dengan air mata, namun siapa tahu hatinya?

          Aku mengikut Mama Zita pulang. Urusan di hospital telah pun diserahkan pada Papa Syah. Urusan di tanah perkuburan pula, rakan-rakan Faiz telah mengambil alih.


MALAM kian gelap. Bunyi unggas menjadi peneman aku kala ini. Aku memandang dada langit. Sepi! Tiada bintang yang menghiasi. Tiada bulan yang memancarkan cahaya. Semuanya bagaikan bersedih atas pemergian Faiz. Petang tadi, selesai sudah majlis pengebumian arwah Faiz. Baba dan Umiku pula sudah berangkat pulang ke Pahang atas urusan perniagaan. Mereka juga turut bersedih atas pemergian Faiz. Aku terdengar derapan kaki seseorang menghampiriku. Malas untuk berpaling menyebabkan aku tetap statik tanpa sebarang pergerakan.

          “Ann, sabarlah ya” cetus Mama Zita dari belakang lalu melabuhkan duduk di sebelahku. Aku melemparkan senyuman hambar kepadanya.

          “Ann memang dah sabar Mama Zita. Kalau Ann tak sabar, petang tadi lagi Ann dah meraung dekat kubur dia”

          “Mama Zita pun sedih..Tapi nak buat macam mana kan?”

          “Tapi ma...Ann rindu dia..” empangan mataku pecah. Air mata mengalir.

          “Sebelum dia admit ward, dia ada pesan dekat mama...”

          “Pesan?” tanyaku ingin tahu.

          “Dia pesan dekat Mama Zita dan Papa Syah supaya jaga Ann macam anak kami sendiri..Dia minta kami cari pengganti untuk Ann..Dan dia juga suruh Ann masuk bilik dia, lepas  seminggu dia meninggal” luah Mama Zita. Air mata seorang ibu tumpah jua.

          Aku tersedu-sedan mendengar amanah dari Faiz itu. Ya Allah, cubaan apa yang kau berikan padaku ini? Aku tak kuat!

          “Tiada sesiapa yang dapat ganti dia dalam hati Ann” ujarku pendek. Mama Zita menggeleng tanda tidak setuju.

          “Allah sayangkan hambaNya. Dia ambil seorang, dia ganti dengan yang lain. Ann kena percaya pada takdir. Dah tertulis jodoh Ann bukan dengan Faiz, nak buat macam mana kan?” Mama Zita mengelus pipiku. Aku melepaskan keluhan kecil. Dada langit terus aku renung.


GENAP seminggu pemergian arwah Faiz. Hari yang ku tunggu-tungu kini tiba. Aku tiba di rumah Mama Zita pada pukul 2 petang. Aku tidak hiraukan letih yang masih bersisa. Aku kena cepat. Tak sabar rasanya hendak masuk ke dalam bilik arwah Faiz. Kenapa mesti tujuh hari? Pelik!

          “Assalamualaikum” laungku selepas menekan loceng.

          “Waalaikumussalam. Eh, Ann masuklah” pelawa Mama Zita seraya memelukku setelah pintu pagar dibuka.

          “Mama Zita dengan Papa Syah sihat?”

          “Alhamdulillah kami sihat. Ann dengan family?”

          “Kami pun sihat” aku senyum.

          “Ann pergilah masuk bilik arwah. Mama Zita nak ke dapur sekejap”

          Aku mengangguk dan mula melangkah naik ke tingkat atas. Terketar-ketar tanganku sewaktu hendak memulas tombol pintu. Dada usah cakap. Macam nak pecah ku rasakan. Aku gagahkan diri untuk melangkah.

          Suis kipas segeraku buka. Langsir pula kuselak bagi membolehkan cahaya matahari menerobos masuk ke bilik itu. Saat aku berpaling, terkejutku dibuatnya. Gambar aku dan arwah Faiz terpampang merata-rata di dinding bilik itu. Setiap gambar pasti ada caption tersendiri. Kakiku melangkah mendekati katil. Sepucuk surat terletak kemas di atasnya. Berdebar-debar aku hendak membuka. Perlahan-lahan surat itu aku keluarkan. Setelah berjaya dikeluarkan dari sampul, aku mulai membaca bait-bait kata yang ditulis dengan tulisan tangan itu.
         
Assalamualaikum Ann, sayang...

        Cuba tengok hari ni hari apa? Berapa hari bulan? Yeay, genap setahun kita kawan. Eh kawan ke? Heeee :P Kat sini aku nak minta maaf banyak-banyak sebab selalu buat kau sakit hati, terasa, dan halalkan makan minum aku. Aku tak lama Ann..Mungkin esok lusa Allah dah ambil nyawa aku.

        Kau ingat lagi tak masa kita mula-mula kenal dulu? Punyalah sombong kau tu. Susah betul aku nak rapat dengan kau. Haha, kenangan tu akan aku bawa sampai mati. Sungguh aku rindu nak ulang semua tu.

        Aku minta kau jangan menangis. Jangan meratap bila aku dah tiada di sisi kau. Even aku dah tak ada sebelah kau, tapi aku tetap ada dalam hati kau. Ingat tu! Jangan pernah padam nama aku dalam hati kau. Tapi bila kau dah jumpa pengganti aku, aku izinkan kau padam nama aku dalam hati kau.

          Sayang, maafkan aku jika selama ini perbuatanku pernah mengundang ketidakpuasaan di hati kau. Aku hanya insan biasa yang tak punya apa-apa.

        Aku tak nak tulis surat sedih-sedih. Rasa macam cliché pula. Apa-apa pun jaga diri, jaga iman, jaga mata, jaga nama baik keluarga dan jaga agamamu Sayang. Aku nak pergi. Pergi jauh dari sini.
Insan yang menyayangimu,
Muhammad Faiz

          Mengalir sudah air mataku. Surat itu aku bawa ke dada. Aku dakap erat. Surat itu sangat istimewa bagi aku. Mungkin bagi orang lain, ia tak ubah seperti sampah tapi ia amat bermakna di mata aku.. Surat tulisan tangan Faiz! Aku bangun dari katil menuju ke dinding yang penuh dengan gambar kami.

          Perlahan-lahan aku sentuh gambar aku dan dia. Ketika itu, kami bercuti di Pulau Kapas. Percutian yang tidak dapat aku lupakan kerana di situlah dia melamar aku menjadi kekasihnya. Sungguh aku rindu detik itu.

          Aku melangkah ke almari baju arwah. Pintu almari aku sorong perlahan. Terpampang baju melayu cekak musang berwarna biru yang tergantung kemas di dalam almari. Sekeping nota dilekatkan pada poket baju melayu itu. Aku segera membacanya.

          Sayang, cantik baju ni. Sorry sebab aku tak sempat nak pakai baju ni. Semoga lebaran kali ini membawa 1001 mana kepada kau. Salam sayang daripada aku.
Faiz

        Aku tersenyum. Tiada air mata yang mengalir. Semuanya bagaikan kering. Akan ku semat sekemas mungkin segala kenangan bersama arwah. Semoga arwah tenang di sana. Faiz, bersemadilah kau dengan tenang di sana. Ku izinkan kau pergi. Dan kau juga izinkan aku untuk menyimpan namamu dalam hatiku selamanya.

          Aku tersenyum. Akibat terlalu mengantuk dan letih, aku tertidur ditepi almari biliknya tanpa sengaja. Aku bermimpi sesuatu. Dalam mimpiku, arwah Faiz datang dengan memakai pakaian serba putih. Dia tersenyum mengangguk. Mulutnya seolah-olah berkata tetapi tiada suara yang terdengar. Aku menangkap bait yang terukir di bibirnya. Aku izinkan! Dia berkata sedimikian. Namun, figura itu semakin menjauh dan seterusnya hilang begitu sahaja. Puas aku menjerit memanggil namanya. Tiada sebarang sahutan yang aku terima.

          Aku terjaga dari mimpi. Peluh yang membasahi dahi segera aku kesat dengan hujung tudung. Ya Allah! Apakah petanda mimpiku sebentar tadi? Adakah dia menginzinkan aku? Subhanallah.

          Baju melayu yang ku genggam erat itu segera aku sangkut semula ke dalam almari. Aku melangkah keluar dari bilik arwah. Tujuan utama ialah ingin bertemu dengan Mama Zita. Setelah kelibatnya kelihatan di dapur rumah, aku segera mendekati.

          “Mama Zita...” panggilku perlahan.

          “Ya Ann?” sambutnya lalu berpaling menghadapku.

          Aku terus memeluknya lalu bermulalah adegan air mata. Entah mengapa sebak yang ku rasa tidak dapat dibendung lagi. Jika tadi air mataku bagaikan sudah kering, kini air mata bagaikan paip air yang tidak boleh ditutup.

          “Ann mimpi arwah datang...” luahku. Mama Zita mengusap belakangku perlahan-lahan bagi menenangkan aku yang tersedu-sedan.

          “Kita doakan dia ya? Moga dia tenang di sana”

          “Dia datang then dia sebut ‘Aku izinkan’” ceritaku. Pelukan sudah ku lepas. Mama Zita menarik tanganku untuk duduk di kerusi meja makan. Aku menurut.

          “Apa maksud Ann?” soalnya pelik.

          “Sebelum Ann tertidur tadi, Ann minta izin dia. Ann minta izin untuk simpan nama dia dalam hati Ann selama-lamanya dan dia izinkan...” aku kembali sebak.

          “Subhanallah...Semoga Allah menempatkan dia di golongan orang yang beriman..Doakan dia tenang di sana” pujuk Mama Zita lalu]cuba menenangkanku.


iPHONE yang terletak di atas meja segera ku capai. Siapa pula yang call aku pagi-pagi macam ini? Tanpa melihat nama pemanggil, aku terus menjawab panggilan itu. Telefon ku kepit ke telinga. Sejadah yang terbentang segera dilipat.

          “Assalamualaikum Ann..Ni aku Rieq..” sapanya di sebelah sana.

          “Waalaikumussalam. Hah kau Rieq, ingat siapa tadi. Kenapa call aku pagi-pagi buta ni?” soalku pelik. Jam dinding yang tergantung kemas di dalam bilik segera kukerling. 6.30 pagi.

          “Sorrylah kacau kau pagi-pagi macam ni. Actually, aku just nak tanya yang kau raya mana tahun ni? Balik kampung?”

          “Aku nak balik mana Rieq? Kampung aku tak ada sesiapa. Aku bukannya ada saudara ramai macam kau. Nenek dengan Atok aku pun dah tak ada. Aku raya dekat sini saja.” memang benar, setiap tahun aku akan beraya di bandar. Kadang-kadang cemburu melihat rakan-rakan seperjuanganku yang gembira hendak menyambut Aidilfitri di kampung halaman. Nak buat macam mana, Abi dan Umi aku anak tunggal, mana ada saudara mara yang lain.

          “Erk! Kalau kau tak kisah, kau joinlah kita orang. Tahun ni, geng-geng kita semua cukup. Semua berkorban masa semata-mata nak raya ramai-ramai. Tapi kau tanyalah Abi dan Umi kau dulu ya” ajak Rieq. Bersinar mataku dibuatnya.

          “Umi dan Abi aku tak ada. Kami terpaksa berjauhan sebab dia orang ada meeting dekat Dubai. Ikutkan, Umi tak nak ikut tapi kau tahu sajalah kesihatan Abi aku macam mana kan? So, Umi terpaksa ikut. Dan aku, berayalah seorang diri di sini...” ceritaku.

          “Oh..kira jadilah ni ya?” tanya Rieq menginginkan kepastian.

          “Set!” jawabku. Usai itu, talian ditamatkan setelah Rieq meminta diri. Aku mengerling meja kerja yang sememangnya bertimbun kerja di atasnya.


SUASANA raya pada tahun ini agak suram kerana ketiadaan Abi dan Umi di rumah. Biasanya, pagi-pagi macam ini Umi akan menjerit menyuruh aku bangun. Maklumlah selalunya malam raya aku tidur lewat. Itulah padahnya apabila asyik layan movie.

          Aku merapikan selendang yang melekap kemas di kepala sebelum keluar dari bilik. Kunci kereta yang tergantung di belakang pintu ruma segera dicapai. Aku menutup pintu rumah dan mula memanaskan enjin kereta.

          Tiba-tiba, terasa sayup hati ini. Biasanya pada waktu begini, aku sibuk ingin bersalam dengan Abi dan Umi. Ya Allah, aku lupa menghubungi mereka. Aku segera mengeluarkan telefon bimbit dari tas tangan LV pemberian Umi lalu segera mendail nombornya.

          “Assalamualaikum...” sebak usah dikata. Aku cuba mengawalnya sebaik mungkin.

          “Waalaikumussalam. Selamat hari raya sayang..” ujar Umi mesra.

          Aku tersenyum. “ Selamat hari raya Umi. Abi?” soalku.

          “Meeting..”

          “Oh..Umi, maafkan Ann kalau Ann ada sakitkan hati Umi, terbuat Umi marah dan sebagainya..Halalkan makan minum Ann” ucapku sebak dan air mata mengalir.

          “Umi maafkan dan Umi halalkan semuanya. Maafkan Umi juga ya sayang?”

          “Ya Umi.. Kirim salam pada Abi..Ann nak pergi beraya dengan geng ni” maklumku.

          “Insya-Allah. Kirim salam juga pada geng” selepas salam diberi, talian ditamatkan. Aku segera memandu menyusuri jalan raya yang agak lengang pada hari itu kerana warga kota sibuk pulang beraya di kampung halaman masing-masing.


KERETA aku parkir di luar perkarangan rumah Mama Zita. Rieq menyuruh kami berkumpul di sana. Aku segera keluar dari perut kereta setelah melihat kelibat Mama Zita dan yang lain-lain sedang menanti aku di depan pagar rumah. Terasa bersalah pula kerana tiba sedikit lewat.

          “Maaf semua, tadi ada hal sikit” beritahuku. Mereka mengangguk dan tersenyum tanda tidak kisah.    

          “Semua dah ada kan? So, let’s go” ajak Rieq. Papa Syah sedang menghidupkan enjin kereta manakala kami masih di pagar rumah.

          “Pergi mana?” soalku pelik.

          “Kubur arwah Faiz” beritahu Rieq ringkas. Aku tersentak. Kenangan lama kembali tersiar. Baju melayu yang tidak sempat dipakai arwah, surat terakhir darinya dan ucapan ‘selamat hari raya’ buat pada hari itu merupakan ucapan kali terakhir. Ya Allah, tabahkanlah hati hambamu ini.

          “Ann, kau naik dengan Aunty sahajalah” arah Rieq. Aku mengangguk. Mama Zita tersenyum dan menarik lembut tanganku. Aku hanya menurut.

          Perjalanan ke kubur arwah mengambil masa selama 10 minit kini telah tiba. Kelihatan beberapa keluarga lain yang datang melawat kubur ahli keluarga masing-masing. Aku melangkah dengan kaki yang berat sambil mengucapkan salam pada warga kubur yang sudah menghadap maha Pencipta. Mata sudah berair.

          Rakan-rakan arwah seramai 15 orang, menanti di luar pagar. Susah hendak masuk semua, padat! Aku, Mama Zita, Papa Syah dan Rieq mendahului mereka. Tikar dibentang oleh Papa Syah dan kami mulai duduk beramai-ramai.

          “Assalamualaikum Faiz...Selamat Hari Raya anak mama. Moga tenang di sana” Mama Zita menangis dan sebak seraya memeluk aku. Aku juga turut sedih.

          Kami memulakan bacaan Yasin. Kata-kata arwah suatu masa dahulu terngiang-ngiang di telingaku.

          ‘Kalau aku dah tak ada nanti, kau jangan lupa bacakan aku surah Yasin dan doakanlah aku. Dan yang paling penting, kau kena izinkan aku pergi..’

          Ku izinkan kau pergi! Luahku dalam hati. Meskipun berat untuk melepaskannya pergi, tapi aku harus melakukannnya juga. Sebak yang merajai hati segera aku tepis. Kau tak boleh lemah Ann! Kau kena kuat! Jeritku dalam hati.
         

3 tahun kemudian

          Sudah 3 tahun arwah Faiz meninggalkan aku. Rieq pula baru hendak berkahwin dengan teman satu universiti dengannya. Alhamdulillah! Tinggal aku sahaja yang masih solo. Mungkin Allah sedang menguji aku!

          Beep! Beep!
          Aku tersentak. Kenangan lama berlalu pergi. Aku kembali ke dunia realiti. Pesanan ringkas dari Rieq segeraku baca.

          ‘Kau dekat mana? Cepatlah datang rumah aku’

          ‘Lah apa masalahnya? Kau yang nak kahwin, bukannya aku’ balasku tersenyum. Sengaja mengusiknya.

          ‘Mak aku kata, orang yang tak kahwin lagi, kena pergi kenduri sebab mana tahu jumpa jodoh dekat sana kan?’

          ‘Banyaklah mak kau yang cakap! Tu kau yang cakap’ aku menggeleng-gelengkan kepala. Ada-ada sahaja si Rieq ni.

          ‘Aku bagi masa 10 minit. Kalau kau tak sampai jugak, kau bukan kawan aku!’ ugutnya.

          ‘Eleh, tak payah sepuluh minit, 1 minit pun aku dah boleh sampai’

          ‘Sembang nak kencang. Cakap macam rumah kau belakang rumah aku pulak’

          Aku menahan senyum. Derap kaki ku kawal bunyinya.

Bukan rumah aku yang belakang rumah kau tapi..’ mesejku tergantung. Sengaja!

          “Tapi..aku yang belakang kau!” jeritku. Dia segera berpaling. Muka terkejut!

          “Kau ni!” protesnya. Aku hanya gelak dan terus gelak.

          “Dah jom pergi masjid. Karang orang ingat aku nak culik pengantin lelaki pulak” aku melepaskan tawanya. Dia meluku kepalaku dengan telefon bimbit. Muncung bibirku tanda merajuk. Giliran dia pula ketawa. Tangan ditalakan pada muncungku. Eleh, jeleslah tu sebab tak boleh buat muncung macam ni!


“ANNIDEA FARAIMI..?” tanya seseorang di sebelahku. Aku yang sibuk membelek telefon segera menoleh. Dekat kenduri si Rieq ni, manalah aku kenal jiran-jiran dia. Sesekali tu aku senyum jelah, tapi larat nak senyuman setiap masa.

          “Excuse me! Do I know you?” tanyaku sopan seraya menghadiahkan senyuman.

          “Fawwaz Alif ” dia memperkenalkan dirinya.

          “Macam familiar..” bisikku perlahan. Minda cuba memproses nama yang disebut tadi.

          “Your first boyfriend.” dia mengeluarkan satu statement yang boleh menyebabkan aku mati tersedak air. Nasib tak tersembur air dalam mulut. Oh My Allah! Fawwaz? Budak poyo? Tak mungkin berubah sampai macam ni.

          “Fawwaz budak poyo?” soaku tidak sengaja. Dia tersenyum lantas mengangguk. Mak aih! Handsome siot.

          “I thought we still couple right?” soalnya pula.

          “Hah?”

          “We never ended our relationship. Awak tinggalkan saya tanpa sebarang khabar katanya lagi. Erk! Yeke? Kenapa aku tak ingat? Alah, dah bersalah! Tak ada maknanya kau nak ingat Ann oi!

          Burrr!

          Ha kan dah kata. Basah wajahnya dengan semburan dariku. Aku segera mencapai tisu dan memberikan kepadanya.

          “Sorry! Tak sengaja” pintaku.

          “It’s okay dear” dia tersneyuman dan membersihkan wajah.

          “So, can I?”

          “Huh??” aku blur!

          “Boleh saya sambung semula ikatan cinta kita? Tapi dengan cara yang sah” ujarnya berselindung di sebalik niat sebenar.

          Pipiku merah. Malu! Perlahan-lahan aku mengangguk. Semoga dia jodoh aku dari-Nya.

YANG BAIK DATANG DARI ALLAH, YANG BURUK DATANG DARI SAYA SENDIRI. BERJUMPA LAGI PADA ENTRY AKAN DATANG ;)




Ulasan

  1. Tanpa Nama17/9/14

    Best. Sedih. Nice. Cukup rasa

    BalasPadam
  2. fara raihana18/9/14

    salam..u so sad. lama tak jenguk sini :'(

    BalasPadam
    Balasan
    1. wasalam. thanks dear . patutlah. rindu pulak rasanya >_<

      Padam
  3. Adoi nk meraung rasanya baca cerpen ni....good job.

    BalasPadam
    Balasan
    1. nak meraung? Ala takutnya. nak tisu tak? Adoi jangan banjir rumah sudah ler. hahaha >_<

      Padam
  4. Tanpa Nama30/9/14

    meleleh sudah air mataku. diharapkan cik writer turut sama nangis masa hasilkan karya ni. serius sedih. keep it up. :D

    BalasPadam
  5. Tanpa Nama2/10/14

    kisah benar ke? Kenapa feel dia boleh sampai? macam betul-2 kisah sebenar :)
    -wawa-

    BalasPadam
    Balasan
    1. adalah sikit-sikit kisah benar. hampir 80% adalah rekaan semata-mata :)

      Padam
  6. Huhuhuhu..... Nape Fawwaz
    Alif datang dah ujung ujung... Sambung lah lagi plzz..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Hye Assalamualaikum.. Takkan jadi silent reader je. Mai la komen ye ;)

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: I Love You Sara!

Cerpen: Abang Hotstuff Milik Aku